divider

News

separator

PT Bank Central Asia Tbk Hasil Kinerja Tahun 2015 : Mempertahankan Fokus pada Prinsip Kehati-hatian


Jakarta, 3 Maret 2016 – PT Bank Central Asia Tbk (IDX: BBCA) mencatat kinerja bisnis dan keuangan yang positif untuk tahun 2015 dengan pertumbuhan laba bersih sebesar 9,3% menjadi Rp 18,0 triliun, dari tahun sebelumnya yang sebesar Rp 16,5 triliun. Ditopang oleh pertumbuhan portofolio kredit dan biaya bunga (cost of funds) yang lebih rendah, pendapatan bunga bersih tumbuh 12,0% menjadi Rp 35,9 triliun. Pada saat yang sama, pendapatan operasional lainnya tumbuh 28,5% mencapai Rp 12,0 triliun di tahun 2015.

Presiden Direktur BCA, Bapak Jahja Setiaatmadja, menyampaikan, “Tahun 2015 merupakan tahun yang penuh tantangan bagi perekonomian dan industri perbankan Indonesia. Meskipun demikian, kami melaporkan bahwa di sepanjang tahun ini BCA berhasil mempertahankan soliditas di perbankan nasional serta mampu memanfaatkan berbagai peluang bisnis yang ada. Perkembangan positif BCA tersebut diraih dengan tetap fokus dalam memberikan layanan yang konsisten kepada para nasabah, memperkuat franchise perbankan transaksi Bank, serta memelihara kualitas kredit secara proaktif.”

Portofolio kredit BCA tercatat sebesar Rp 387,6 triliun, tumbuh 11,9% dari tahun sebelumnya. Pertumbuhan kredit tercatat di seluruh segmen, terutama didukung oleh pertumbuhan kredit segmen korporasi. Pada akhir tahun 2015, kredit korporasi meningkat 17,2% menjadi Rp 141,3 triliun. Kredit komersial dan UKM naik 9,0% menjadi Rp 146,2 triliun. Pertumbuhan kredit korporasi, komersial dan UKM ditopang oleh membaiknya kondisi ekonomi dan siklus konsumsi yang meningkat menjelang akhir tahun. Kenaikan kredit konsumer yang sebesar 8,9% menjadi Rp 100,5 triliun pada tahun 2015 didukung oleh adanya berbagai program inovatif dengan suku bunga yang menarik. KPR tumbuh 8,7% menjadi Rp 59,4 triliun, sementara KKB naik 9,6% menjadi Rp 31,6 triliun di tahun 2015. Pada periode yang sama, outstanding kartu kredit meningkat 8,1% menjadi Rp 9,5 triliun.

Penerapan prinsip kehati-hatian dalam penyaluran kredit secara konsisten telah memungkinkan BCA untuk mempertahankan rasio kredit bermasalah (NPL) pada level yang rendah sebesar 0,7% dengan rasio cadangan kredit bermasalah sebesar 322,2%. Posisi permodalan dan likuiditas terjaga di tingkat yang sehat dengan rasio kecukupan modal (CAR) sebesar 18,7% dan rasio kredit terhadap pendanaan (LFR) sebesar 81,1% per 31 Desember 2015.

BCA menjaga posisi pendanaan yang solid dengan jumlah dana pihak ketiga tercatat sebesar
Rp 473,7 triliun pada tahun 2015, naik sebesar Rp 25,8 triliun atau 5,8%. Pertumbuhan ini terutama berasal dari rekening dana transaksional giro dan tabungan (Current Accounts and Savings Accounts – CASA) yang merupakan porsi terbesar dari total dana pihak ketiga Bank yaitu sebesar 76,1%. Meski di tengah situasi ekonomi yang tidak kondusif dan menurunnya aktivitas bisnis dalam negeri, BCA mampu membukukan pertumbuhan dana CASA sebesar 7,1% menjadi Rp 360,3 triliun pada akhir tahun 2015. Giro tumbuh 7,7% menjadi Rp 115,7 triliun dibandingkan Rp 107,4 triliun pada tahun 2014. Tabungan meningkat 6,8% menjadi Rp 244,6 triliun pada tahun 2015 dari Rp 229,0 triliun pada tahun 2014. Sedangkan, dana deposito tercatat sebesar Rp 113,4 triliun, meningkat 1,7%. Pertumbuhan deposito lebih rendah dibandingkan beberapa tahun sebelumnya sejalan dengan kebijakan penurunan suku bunga deposito BCA secara bertahap pada tahun 2015.

“Kami menyadari bahwa kondisi perekonomian akan memberikan dampak terhadap kinerja sektor perbankan Indonesia, termasuk BCA. Untuk itu, memasuki tahun 2016, kami akan tetap mengedepankan kebijakan dan langkah yang berhati-hati, dengan tetap waspada dan siap sedia dalam menghadapi situasi yang tidak terduga. Kami tetap menyadari bahwa potensi peningkatan kredit bermasalah pada sektor perbankan Indonesia secara keseluruhan dapat memberikan efek berantai terhadap kualitas kredit BCA, namun kami memperkirakan masih tetap dalam tingkat yang dapat ditoleransi,” tutur Bapak Jahja Setiaatmadja, Presiden Direktur BCA.

Tentang PT Bank Central Asia Tbk
PT Bank Central Asia Tbk (BCA) merupakan salah satu bank terkemuka di Indonesia yang fokus pada bisnis perbankan transaksi serta menyediakan fasilitas kredit dan solusi keuangan bagi segmen korporasi, komersial & UKM dan konsumer. Pada akhir Desember 2015, BCA memfasilitasi layanan transaksi perbankan kepada 14 juta rekening nasabah melalui 1.182 cabang, 17.081 ATM dan ratusan ribu EDC dengan dilengkapi layanan internet banking dan mobile banking.

separator

separator