divider

News

separator

PERDOSSI dan MERCK Luncurkan Kampanye Lawan Neuropati


Jakarta, 27 April 2016 – Merck, perusahaan sains dan teknologi terkemuka, bersama dengan Perhimpunan Dokter Spesialis Saraf Indonesia (PERDOSSI) meluncurkan Kampanye Lawan Neuropati menyambut Pekan Kesadaran Neuropati yang secara global diperingati setiap tanggal 12-16 Mei. Angka kejadian neuropati di Indonesia cukup tinggi. 43% dari 16.800 responden terbukti berisiko terkena neuropati1. Gaya hidup yang kurang baik terbukti memicu tingginya angka orang berisiko neuropati. Padahal, Neuropati dapat dicegah.

Prof. Dr. dr. Moh Hasan Machfoed, Sp.S(K), M.S, Ketua Umum PP PERDOSSI dan Konsultan Neurologis, mengatakan“PERDOSSI memiliki misi untuk terus memberikan edukasi mengenai neuropati agar semakin banyak masyarakat Indonesia yang mengerti tentang bahaya neuropati. Kali ini, PERDOSSI bersama dengan Merck untuk pertama kalinya mengadakan Kampanye Lawan Neuropati sebagai upaya kami menginspirasi masyarakat luas untuk melakukan pencegahan neuropati.”

Holger Guenzel, Direktur Divisi Consumer Health PT Merck Tbk mengatakan, “Merck telah melakukan edukasimengenaineuropatidankesehatansaraf selama bertahun-tahun. Bersama dengan PERDOSSI dan ahli kesehatan olahraga, Merck juga telah menciptakan Neuromove. Kerjasama ini juga terus berkembang lebih luas lagi dalam Kampanye Lawan Neuropati dan Pekan Neuropati 2016 di tanggal 15 Mei 2016 dimana melalui acara tersebut, kami mengajak seluruh masyarakat untuk melakukan pencegahan neuropati.”

Neuropati adalah kondisi gangguan dan kerusakan saraf yang ditandai dengan gejala seperti kesemutan, kebas, dan kram. Lebih dari 50% masyarakat melakukan aktivitas dan gaya hidup sehari-hari yang berisiko Neuropati, di antaranya; mengetik di gadget dan komputer, mengendarai motor dan mobil dalam waktu lama, duduk lama di posisi yang sama, dan memakai sepatu hak tinggi. Neuropatimempengaruhikualitashidup, sepertimenyebabkanpenurunankekuatanmotorik, penurunansensasi rasa sehinggamudahterluka, impotensi, depresi, penurunanberatbadan, lukadanCarpal Tunnel Syndrome (CTS).

dr. Manfaluthy Hakim, Sp.S(K), Ketua Kelompok Studi Neurofisiologi dan Saraf Tepi PERDOSSI Pusat yang juga konsultan neurologis dari Departement Neurologi FKUI/RSCM mengatakan, “Neuropati memberikan beragam ketidaknyamanan dalam beraktivitas sehari-hari. Jika dibiarkan, gejala neuropati seperti kram, kebas dan kesemutan dapat mengarah pada kelumpuhan. Saraf yang rusak akan sulit diperbaiki. Padahal Neuropatidapatdicegahsejakdini. Selain mempraktekkan Neuromove secara teratur, istirahat yang cukup juga penting untuk regenerasi sel saraf dan konsumsi vitamin neurotropik yang terdiridari vitamin B1, B6, dan B12 akanmembantu memberikan asupan yang dibutuhkan supaya saraf dapat bekerja dengan baik.”

Riset mengenai efikasi penggunaan Vitamin B1, B6 dan B12 pada 310 pasien dengan neuropati perifer diabetik menunjukkan adanya perubahan positif berupa berkurangnya nyeri pada 271 pasien. Pada penderita diabetes, angka prevalensi neuropati meningkat menjadi 50% atau 1 dari 2 penderita. Neuropati juga dapat menyerang mereka yang mengalami defisiensi vitamin B1, B6, dan B12.

dr. Ade Tobing, SpKO, SpesialisKedokteranOlahragamengatakan, “Neuromoveadalahgerakanolahraga yang didesainsecarakhususuntukmengaktifkansel-selsaraf, sepertigerakanmenyilangbatangtubuh, koordinasi bola mata, tangan, balance,danfokuspadagerakanstretching untukperegangan yang dapatmenghindaricedera. Neuromovesangatpraktisdanmudahdilakukan di manasaja, khususnyapadasaatberaktivitasseharian di kantor. Cukup sediakan waktu 15-20 menit untuk keseluruhan gerakan Neuromove, atau durasi 5-10 menit untuk gerakaninti yang dapatdilakukan di area kantorataurumah yang terbatas. Lakukan senam neuromove minimal 3 kali seminggu untuk menjaga kesehatan saraf.”

AnieRachmayani, Head of Marketing Consumer Health, PT Merck Tbk, mengatakan, “Sebagai bagian dari Kampanye Lawan Neuropati, kami akan melakukan berbagai kegiatan seperti meneruskan Neuropathy Check Point di lebih banyak kota, sosialisasi NeuroMove ke klub senam dan masyarakat awam serta instansi pemerintahan, edukasi melalui media sosial, dan pelatihan suster dalam melakukan pemeriksaan kesehatan saraf. Puncak dari Kampanye Lawan Neuropati ini akan dilakukan pada Pekan Neuropati 15 Mei 2016 di Ancol. Dalam acara tersebut masyarakat dapat memeriksakan kesehatan saraf secara gratis dan melakukan Neuromove bersama10.000 warga DKI Jakarta.Kami juga akan memecahkan rekor MURI untuk Peserta Pemeriksaan Kesehatan Saraf Terbanyak, Peserta Senam Neuromove Terbanyak dan Penggunaan Tagar #LawanNeuropati terbanyak.”

Informasi lebih lanjut dan pendaftaran mengenai Pekan Neuropati 2016 dapat ditemukan di www.sarafsehat.com/lawanneuropati atau Layanan Bebas Pulsa 0800 100 98 98

Tentang PERDOSSI
PERDOSSI adalah Perhimpunan Dokter Spesialis Saraf Indonesia yang juga merupakan perhimpunan profesi kedokteran dibawah Ikatan Dokter Indonesia yang bersifat nirlaba. Organisasi ini merupakan satu-satunya organisasi dokter spesialis saraf di Indonesia yang bergerak di bidang pelayanan, pendidikan, penelitian, dan kesejahteraan. Tujuan PERDOSSI adalah :
– Membantu upaya meningkatkan derajat kesehatan rakyat Indonesia, khususnya dalam kesehatan saraf
– Mengupayakan pendidikan, pengembangan ilmu dan teknologi dalam bidang kesehatan saraf
Tentang Merck
Merck adalah perusahaan sains dan teknologi dalam sektor kesehatan, life science, dan performance materials. Sebanyak 40.000 karyawan bekerja untuk mengembangkan teknologi yang dapat memperbaiki dan meningkatkan kualitas kehidupan – dari terapi biofarma untuk pengobatan kanker atau multiple sclerosis, sistem mutakhir untuk riset dan produksi ilmiah, hingga kristal cair untuk smartphone dan televisi LCD. Pada tahun 2014, Merck menghasilkan penjualan sebesar 11,3 miliar euro di 66 negara.Berdiri pada tahun 1668, Merck merupakan perusahaan kimia dan farmasi tertua di dunia. Keluarga pendiri masih merupakan pemilik mayoritas dari grup perusahaan publik. Merck, Darmstadt, Jerman, memiliki hak secara global terhadap nama dan merek perusahaan. Pengeculian hanya di Amerika Serikat dan Kanada, dimana perusahaan beroperasi atas nama EMD Serono, EMD Milipore, dan EMD Performance Materials.

Di Indonesia, PT Merck Tbk didirikan pada 14 Oktober 1970. Bertransformasi menjadi perusahaan public pada tahun 1981, dan merupakan salah satu perusahaan pertama yang terdaftar di Bursa Efek Inbdonesia. Mayoritas saham dimiliki oleh Grup Merck yang berkantor pusat di Darmstadt, Jerman.
Untuk informasi lebih lanjut tentang PT Merck Tbk, silakan kunjungi www.merck.co.id

separator

separator